Di Bekasi, Harga Cabai Naik 200 Persen

Di Bekasi, Harga Cabai Naik 200 Persenby adminon.Di Bekasi, Harga Cabai Naik 200 PersenBekasi – Harga cabai di sejumlah pasar tradisional Kota Bekasi naik sejak beberapa pekan terakhir. Kenaikan mencapai 200 persen dari harga normal. “Harga cabai rawit merah Rp 90 ribu per kilogram,” kata seorang pedagang di Pasar Baru Bekasi, Wagimen, 50 tahun, Senin, 31 Maret 2014. Wagimen mengungkapkan harga normalnya Rp 35 ribu per kilogram. Namun […]

Bekasi – Harga cabai di sejumlah pasar tradisional Kota Bekasi naik sejak beberapa pekan terakhir. Kenaikan mencapai 200 persen dari harga normal. “Harga cabai rawit merah Rp 90 ribu per kilogram,” kata seorang pedagang di Pasar Baru Bekasi, Wagimen, 50 tahun, Senin, 31 Maret 2014.

Di Bekasi, Harga Cabai Naik 200 Persen

Di Bekasi, Harga Cabai Naik 200 Persen

Wagimen mengungkapkan harga normalnya Rp 35 ribu per kilogram. Namun kenaikan terus berlangsung secara bertahap. Sebelumnya harga cabai rawit merah sudah tembus hingga Rp 60 ribu per kilogram. “Sudah sebulan ini harga cabai terus naik,” katanya. “Kalaupun ada yang beli, paling beli hanya 1 ons, tidak sampai sekilo.”

Hal yang sama juga terjadi di Pasar Kranji, Bekasi Barat. Seorang pedagang, Nur, 48 tahun, mengatakan dirinya terpaksa menjual cabai rawit merah dicampur hijau sehingga dapat dijual lebih rendah, yakni Rp 70 ribu per kilogram. “Ini namanya cabai oplosan, harganya lebih murah,” katanya. Kenaikan harga tersebut dikeluhkan karena pembeli semakin berkurang. Ujung-ujungnya keuntungan terkoreksi.

Kepala Dinas Perekonomian Rakyat Kota Bekasi Cecep Suherlan mengatakan kenaikan harga dipicu stok cabai di pasar induk tak stabil. Ia mengatakan bahwa pihaknya akan terus mengawasi harga pasaran cabai. “Semoga stok cabai dari sentranya ke pasar induk segera stabil sehingga harga cabai rawit merah akan kembali normal,” kata Cecep.

Sumber : ADI WARSONO/ TEMPO.CO

Print Friendly, PDF & Email

Related Post

Author: 

Related Posts

Comments are closed.