Rahmat Effendi Bantah Lakukan Pemborosan Anggaran Terkait Kunjungan Ke ukraina

Rahmat Effendi Bantah Lakukan Pemborosan Anggaran Terkait Kunjungan Ke ukrainaby adminon.Rahmat Effendi Bantah Lakukan Pemborosan Anggaran Terkait Kunjungan Ke ukrainaBekasi  – Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi membantah tudingan sebagian kalangan yang menyatakan perjalanan dinas ke Ukraina pada pekan lalu merupakan pemborosan. Secara tegas, Wali Kota mengatakan kunjungan tugasnya bersama beberapa kepala dinas itu murni menggunakan dana pribadi meski merupakan bagian tugas negara. Hal ini disampaikan Wali Kota saat menerima pengurus Ikatan Wartawan Online (IWO) […]

Bekasi  – Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi membantah tudingan sebagian kalangan yang menyatakan perjalanan dinas ke Ukraina pada pekan lalu merupakan pemborosan. Secara tegas, Wali Kota mengatakan kunjungan tugasnya bersama beberapa kepala dinas itu murni menggunakan dana pribadi meski merupakan bagian tugas negara.

Rahmat Effendi Bantah Lakukan Pemborosan Anggaran Terkait Kunjungan Ke ukraina

Rahmat Effendi Bantah Lakukan Pemborosan Anggaran Terkait Kunjungan Ke ukraina

Hal ini disampaikan Wali Kota saat menerima pengurus Ikatan Wartawan Online (IWO) Kota Bekasi du ruang kerjanya, Rabu (17/9) pagi. Kehadiran kalangan jurnalis yang menyatakan diri anti hoax (berita bohong) ini dipimpin langsung oleh Ketua IWO Kota Bekasi Iwan Nendi Kurniawan.

“Saya sudan mendapat ijin dari negara. Ini diminta langsung oleh Duta Besar yang diberikan kuasa oleh Presiden RI untuk menjadi duta besar di tiga negara, yakni Armenia, Ukraina, dan Georgia. Saya diundang atas nama negara, yang pertama perspektifnya adalah terkait penataan kota,” papar Wali Kota.

Dari hasil kunjungannya itu, Wali Kota menceritakan kondisi Ukraina yang merupakan wilayah bekas jajahan komunis. “Kota yang berpuluh-puluh tahun dijajah oleh komunis ini gak diketemukan adanya tempat sampah tapi bersih, infrastruktur jalannya bagus, utilitasnya tertata,” ulas dia.

“Di Ukraina ini, Pemerintah RI diberikan konsesi tanah seluas 5.000 meter persegi untuk membangun paviliun Rumah Indonesia, dan nanti Presiden yang meresmikan. Sebelum diresmikan, kita sudah diajak melihat-lihat dulu oleh Duta Besar disana,” ujar Wali Kota.

Wali Kota lalu menyebutkan dalam ijinnya, dia diperbolehkan menggunakan anggaran dari APBD Kota Bekasi, menggunakan uang negara. “Tapi saya tahu kalau saya berangkat pakai uang negara, makan akan bertambah interpretasinya. Makanya lebih baik saya bayar sendiri, saya berangkat, atas ijin negara,” tegasnya.

Dengan langkah ini, Wali Kota justru menyatakan telah mengurangi beban biaya yang harus dikeluarkan negara. “Berarti saya sudah mengurangi beban negara dong, dan hasilnya insya Allah akan saya realosasikan demi melakukan penataan kota yang lebih baik di Kota Bekasi,” ujarnya. (Jar)

Print Friendly, PDF & Email

Author: 

Related Posts

Comments are closed.